Tuesday, July 19, 2016

PERJUMPAAN KELUARGA KALI KE 43

Pada Aidil Fitri Tahun 2016 kaum keluarga dari keturunan  Tok Nai Din telah sekali lagi berhimpun di Sg Yan, Kedah untuk berjumpa dan mengeratkan tali silatulrahim keluarga sempena Aidil Fitri 1437. 

Perjumpaan telah diadakan di rumah Encik Kassim bin Yahya pada 2 Syawal 1437 bersamaan 7hb Julai 2016. 
















Insyaallah di Aidil Fitri pada tahun 2017 kita berjumpa lagi di Yang juga tapi di lokasi seperti di bawah 

 KREDIT : Ada antara gambar di dalam post ini saya petik dari Facebook. Terima kasih kerana berkongsi gambar perjumpaan keluarga. 

Wednesday, June 08, 2016

PERJUMPAAN KELUARGA KALI KE 43- AIDIL FITRI 2016

Seperti amalannya sejak 42 tahun lepas, setiap kali tiba Hari Raya Aidil Fitri, sanak-saudara dari Keturunan Tok Nai Din akan berhimpun di lokasi yang ditetapkan oleh Jawatankuasa Keluarga. 

Jawatankuasa telah bermesyuarat pada 19 Mei 2016 dan telah bersetuju Encik Kassim Bin Hj Yahya akan menjadi tuan rumah untuk perjumpaan tahun 2016. 

Perjumpaan kali ke 43 tahun ini bagi sireh pulang ke gagang kerana pada tahun 1974 bersamaan 2 Syawal 1395 perjumpaan kali pertama telah diadakan di Sungai Yan, Kedah dan tuan rumahnya ialah Encik Hanafiah bin Hj Man.  


 BAWAH: Lokasi Hospital Yan
Gambar di atas adalah kenangan Perjumpaan kali pertama pada tahun 1974 bersamaam 2 Syawal 1395. Tuan rumah Encik Hanafiah bin Hj Man. 

Gambar bawah juga adalah kenangan Perjumpaan di Sg Yan, tetapi saya tidak pasti tahunnya. Mungkin perjumpaan tahun 90an, salah satu dari tahun berikut. (1993 : Kali ke 20 Hj Yahya bin Hj Man 1997 : Kali ke 24 Darus bin Long, Batu 25 Jln Yan)  

LALUAN KE SUNGAI YAN

Dari Alor Setar boleh melalui Jalan Kuala Kedah dan belok ikut Jalan Batas Paip terus ke Yan Kecil. Jika ikut Route 1 Jalan Alor Setar - Sungai Petani belok kanan di Persimpangan Lampu Isyarat Guar Chempedak


Bagi mereka yang keluar dari Lebuhraya PLUS di Gurun belok kiri ke untuk ke Route 1 Jalan Sungai Petani - Alor Setar dan di Pekan Gurun belok ke arah Alor Setar.

Kemudian ikut panduan seperti di Peta Google di bawah, sama ada dari arah Sungai Petami mahupun dari arah Alor Setar.

Sanak saudara boleh mula berkumpul mulai jam 8.00 pagi dan mendaftarka diri untuk mendapat Nombor Cabutan Bertuah. Majlis juga akan menyampaikan sumbangan kepada sanak saudara Veteran dan yang uzur disamping sumbangan Duit Raya kepada anak-anak.

Mana-mana kaum keluarga yang ingin menyumbang duit daya kepada anak-anak boleh menyerahkannya kepada Urusetia untuk dikumpulkan sebelum disumbangkan.

Jawatankuasa juga mengalu-alukan mereka yang ingin menyumbangkan hamper atau lain-lain barangan untuk cabutan bertuah juga boleh berbuat demikian semasa hari perjumpaan.

Sanak saudara boleh juga membawa kuih muih untuk di makan bersama,

KEPENTINGAN BERSILATULRAHIM

Mengeratkan silaturrahim sesama saudara hukumnya wajib sebagaimana perintah Allah swt dalam ayat di bawah ini: 

Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-nyebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu” (Surah an-Nisaa’, ayat 1) 

Kewajipan mengeratkan silaturrahim itu juga disandarkan dengan rasa keimanan kepada Allah swt sebagaimana disebutkan dalam hadis Rasullullah saw. Baginda bersabda yang bermaksud: 

Dan siapa yang beriman dengan Allah dan Hari Akhirat maka hendaklah dia mengeratkan kekeluargaan (silaturrahim)” (Hadits riwayat Bukhari) 

Allah swt mewajibkan kepada kita semua untuk menghubungkan silaturrahim dan mengharam memutuskannya dan menyuruh kita supaya sentiasa berbuat baik dan tolong-menolong dalam perkara-perkara kebaikan kepada semua manusia terutama kepada mereka yang ada hubungan kekeluargaan. 

Firman Allah swt dalam surah An-Nisa', ayat 1 yang bermaksud: 

"Wahai umat manusia, hendaklah kamu sekalian bertaqwa kepada Allah, yang telah menjadikan kamu sekalian (berasal) dari satu bapa (Adam) yang kemudian dijadikannya pula pasangannya , dari kedua jenis kelamin iaitu maka berkembang biaklah manusia di muka bumi ini lelaki dan perempuan. Maka hendaklah kamu takut kepada Allah yang kamu minta-meminta dengan namaNya, demikian juga hendaklah kamu jaga tali persaudaraan (silaturrahim). Allah selalu waspada tehadap kamu sekalian" 

Dalam surah yang sama (An-Nisa’), ayat 36, Allah swt berfirman lagi, yang bermaksud: 

"Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan jangan kamu sekutukan dia dengan sesuatu pun jua dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu-bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan jiran tetangga yang dekat dan jiran tetangga yang jauh dan rakan sejawat dan orang musafir yang terlantar dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri" 

Rasulullah saw ada membuat penjelasan berhubung dengan hubungan silaturrahim ini. ANTARA hadis yang berkaitan: 

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat, hendaklah dia menjalinkan silaturrahim” (Hadis riwayat Bukhari) 

“Tidak masuk Syurga mereka yang memutuskan silaturrahim” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

Oleh itu, dengan bersandarkan peringatan Allah swt dan Rasul saw ini, MARI KITA jalin, MARI KITA pelihara dan MARI KITA suburkan hubungan silaturrahim di kalangan ahli-ahli keluarga kita. Penghargaan : Luah Fikiran ...Mari Kita 

Thursday, September 03, 2015

Kisah Nai Man

Saya ingin kongsikan kisah ini untuk pengetahuan kaum keluarga Tok Nai Din dan yang ingin mengkaji salasilah keluarga apa yang saya petik dari tulisan olahan Sdr Zulkefley Baharom. Dalam kisah ini ada disebut tentang Nai Shim yang mengikut usaha menjejak Warisan Tok Nai Din oleh beberapa orang Ahli Jawatankuasa Keluarga pada Disember 2014, dipercayai mempunyai hubungan.

Hubungan itu dikatakan bahawa Tok Nai Din adalah anak kepada Nai Shim dan olahan di bawah ini ada menyebut nama Nai Shim itu.

Kisah Nai Man dari Kedah yang disampaikan oleh Tuan Hj Samsuddin Abdul Jalil..

Saya hanya ingin menyampaikan sebuah kisah seorang pemuda yang hanya dikenali dengan nama Nai Man dari Kampung Asun Kedah, Peristiwa ini berlaku dalam tahun 1830an. Sejak zaman kanak2 lagi saya hanya mendengar cerita dan mengetahui bahawa Nai Man itu berasal dari Kedah. Dia merantau ke Perak, menumpang di rumah kawan-kawannya yang terlebih awal berhijrah ke Perak. Penempatan asal mereka di tepi Sungai Kurau dekat Bagan Serai Perak. Kampung itu lebih dikenali dengan sebutan Kampung Kedah sekarang ini. Sebelum itu disebut Kelompang. Apabila Inggeris mengambil tanah di situ untuk ladang getah, mereka mudik ke hulu di Kampung Alor Penyengat, Pada masa ini Kampung Kedah ini dikenali dengan nama Jalan Banjar Masjid Tinggi Bagan Serai, Perak.

Dalam tahun 1970an saya berkenalan dengan Allahyarham Zainon seorang anggota PDRM berasal dari Asun. Dari perkenalan inilah bermula kisah siapa Nai Man sebenarnya. Saya pernah menziarahi Kampung Asun bersama Zainon dalam tahun 70an bertemu beberapa orang (tidak ingat lagi) kerana Allahyarham Zainon adalah pangkat cucu kepada Nai Sim, Nai Ya dan Nai Pa, Saya terputus hubungan dengan Allahyarham Zainon sejak dia bersara kembali ke Kedah. Saya pernah menziarahi balunya di Langkawi dalam tahun 2008.

Kisah bermula Nai Man terpaksa meninggalkan Kampung Asun berpunca dari satu perselisihan dalam pertandingan lawan/lumba kerbau. Ada kematian dan disabitkan kesalahan kepada Nai Man yang didalangi oleh pihak Thai. Puak Thai telah membunuh pemenang perlumbaan tersebut dan mereka menyalahkan Nai Man. Nai Sim selaku penghulu (yang sebenarnya adalah Raja Kubang Pasu) terpaksa menjatuhkan hukuman walaupun adiknya sendiri setelah dihasut oleh talibarut Thai.
Dikisahkan menurut aturan mereka sesiapa yang menyebabkan kematian orang lain hendaklah diikat pada kayu dalam sungai berhampiran. Jika tiadak silap saya sungai itu tidak berapa jauh dari Asun, Sungai Besar namanya. Hendaklah di ikat sebelum air pasang, Bila air pasang ia akan tenggelam dan mati lemas.

Diluah mati emak ditelan mati bapa. Demikian mungkin perasaan ditanggung oleh Nai Sim, Nai Pa dan Nai Ya terhadap adik mereka Nai Man. Maka berpakatlah mereka untuk membebaskan Nai Man pada malam sebelum hukuman.

Pada malam itu mereka mendesak Nai Man melarikan diri hilang dari Asun. Keluar dari Kedah yang pada masa itu diperintah oleh Thai dan jangan sekai-kali kembali buat selama-lamanya. Nai Man terpaksa meninggalkan anak isterinya dengan menyuruh mereka meninggalkan Asun dan bermukim di Jeram yang pada ketika itu diperintah oleh Penghulu Putih sepupu kepada Nai Sim. Itulah sumpah setia mereka. Nai Man keluar membawa diri. Bersumpah buang saudara mara serta gelaran dan tidak akan balik lagi ke Kedah.

Di Perak dia bukan lagi Nai Man tetapi Mat Saman. Dia berkahwin dengan Salmiah anak gadis kepada keuarga angkatnya (Orang Kedah) Mereka suami isteri berpindah ke Kampung Sungai Kepar meneroka tanah bersawah padi. Hasil pernikahannya dikurniakan anak tunggal perempuan dinamakan Teh bt. Mat Saman (Nai Teh bt Nai Man) Cica tahun 1920 semasa berusia belasan tahun Teh berkahwin dengan Muhammad b,Haji Salam.

Teh meninggal zaman Jepun dan saya sendiri lahir dibidankan oleh nenek saya Teh atau lebih dikenali Teh Bidan Siam. Saya tidak dapat meihat Nai Man kerana dia meninggal saya pun belum lahir,
Alah Maha berkuasa satu abad berlalu kiasanya menjadi sejarah buat saya selepas bertemu Allahyarham En. Zainon suatu ketika dahulu.

Saya paparkan cerita ini bukan ada sebarang tujuan hanya sekadar berkongsi cerita. Jika ada sesiapa dari Kedah yang lebih mengetahui amatlah saya hargai untuk mendapat lebih pencerahan..
Walahualm.
Cerita ini diolah semula oleh: Zulkefly Baharom

Thursday, July 16, 2015

Rajah Salasilah Keluarga

Saya kongsikan rajah Salasilah ini sebagai rujukan semua adik- beradik sebagai rujukan.

Jika hendak diperinci hingga generasi yg terkini sememangnya agak sukar kerana terlalu ramai. Rajah ini yang dibina oleh saudara kita, Kamarulbahrin Mohd Yusof boleh dijadikan panduan samada kita datang dari satu jurai dan samada menjadi sepupu sekali, dua pupu dan sebagainya.

Wednesday, July 01, 2015

Perjumpaan Keluarga Kali Ke 42 2015 (1436 Hijrah)

Sudah menjadi tradisi bagi Keluarga Tok Nai Din berkumpul untuk beramah mesra dan menjalinkan serta mengeratkan tali silarulrahim sesama ahli keluarga. 

Tahun ini sempena Aidil Fitri 1436 Hijrah tradisi ini diteruskan. Kali ini perjumpaan keluarga akan diadakan di Taman Mega, Alor Setar. Tuan rumah kali ini ialah Dato' Hj Azmi bin Hj Jaafar.

Perjumpaan akan diadakan pada 2 Syawal dan akan diisi dengan berbagai aktiviti yang boleh menjadi ice breaking untuk kenal mengenal sesama kaum keluarga. 

 

PELAN LOKASI




PENGISIAN MAJLIS

Semoga kaum keluarga dari keturunan Tok Naidin menyediakan sedikit masa pada 2 Syawal untuk hadir dan kenal mengenal adik beradik bagi mengukuhkan ukhuwah keluarga.

FACEBOOK KELUARGA TOKNAIDIN





Sunday, March 29, 2015

Proses Mendokumentasi Salasilah Keluarga

Sudah dua kali beberapa orang ahli keluarga dari kaum puak berlainan di bawah jurai keturunan Tok Nai Din berjumpa di rumah Pak Njang Azemi Hj Jaafar di Jalan Kuala Kedah. Adalah dimakluman juga bahawa Pak Njang akan juga menjadi hos untuk perjumpaan tahunan Keluarga Tok Nai Din pada tahun 2015 ini.

Objektif perjumpaan tersebut ialah untuk mengemaskini senarai kaum keluarga yang didapati sudah sampai ke generasi ke 13. Sememangnya semakin besar tetapi dokumen yang diguna pakai sekarang dan dianggap lengkap merakamkan sehingga generasi ke 7 sahaja. Walaupun ada jurai keturunan yang mebih dari itu kerana ada usaha individu yang mengambil berat silatulrahim keluarga merakan lebih dari itu.

Semasa perjumpaan pertama yang diadakan lebih kurang sebulan yang lepas, individu-individu yang teah dikenalpasti telah diberikan tugas sebagai koordinator bagi jurai keturunan masing-masing. Mereka ialah Captain Harif untuk Keluarga Sungai Baru dan Kuala, Zahari Baharum untuk jurai Lebai Taha dan Air Hitam. Sementara Kamarul Bahrin Yusif sebagai penyelaras mengumpul segala info dari koordinator.

Adalah diharapkan kaum keluarga Tok Nai Din yang membaca blog post ini dan merasakan ingin menyumbang tenaga dan masa untuk membantu mengemaskini Salasilah keluarga ini adalah amat dialu-alukan. Ini adalah kerja yang digemari oleh Nabi Muhammad S.A.W dan semoga ganjarannya diperolehi di akhirat kelak.

Fasa pertama dalam proses mengemaskini Salasilah Keluarga ialah mengumpul gambar-gambar lama dan gambar keluarga. Koleksi ini dicadang akan didokumentasikan dengan lebih kemas supaya menjadi rujukan generasi masa depan keluarga Tok Nai Din. 

Keturunan Tok Nai Din bukan calang-calang orang dan seluruh keturunannya boleh berbangga kerana beliau adalah antara pahlawan Melayu yang menentang tentera Sukothai di era Perang Musuh Bisik pata tahun 1800an.

Disamping itu jika dapat disahkan sejarahnya kelak, maka keturunan Tok Nai Din ini juga adalah dari keturunan Raja Kubang Pasu sebelum zaman Tengku Anum.

Jomlah kita sama-sama bantu membantu dalam menjayakan proses mendokumentasi salasilah keluarga ini.


Monday, December 15, 2014

Berita Perjumpaan Keluarga 2013 Tersebar Luas

Semasa menyelongkar untuk update blog ini saya terjumpa satu posting pada tahun 2013 berkaitan dengan perjumpaan keluarga di Paya Pahlawan.

Apa yang saya jumpa ialah perjumpaan keluarga itu juga disiarkan dalam berita Australia. Penyiarana itu adalah susulan temuramah wartawan AFP dengan Pengerusi keluarga Tuan Sheikh Alauddin Syiekh Abu Bakar.

Berita bertajuk Malaysian Family of 700 Gather for Eid Reunion



Ini pula berita perjumpaan  2012 yang terbit dalam BBC : Ratusan Hadiri Halal Bihalal Keluarga Terbesar di Malaysia

Akhbar Thannien Vietnam

(TNO) Gần 700 con, cháu, chắt, chít... của một người đàn ông Malaysia đã đoàn tụ với nhau nhân dịp lễ Hồi giáo Eid al-Fitr. Đây được cho là buổi họp mặt gia đình lớn nhất thế giới.

Trưởng tộc Syeikh Alauddin Syeikh Abu Bakar cho AFP biết, buổi đoàn tụ gia đình này có sự tham gia của 683 người từ 100 gia đình hậu duệ của ông Tok Nai Din, người sáng lập ra ngôi làng Kampung Paya Pahlawan ở Malaysia.
Nota: Siapa boleh baca?
เอเอฟพี - ครอบครัวผู้ก่อตั้งหมู่บ้านทางตอนเหนือของมาเลเซียจัดงานรวมญาติเนื่องในวันอีดิลฟิตรี โดยมีลูกหลานจากทุกสารทิศเดินทางมาพบปะกันร่วม 700 คน ซึ่งคาดว่าจะเป็นงานรวมญาติที่ใหญ่โตที่สุดของมาเลเซีย
       
       ชัยค์ อาลุดดิน ชัยค์ อาบูบาการ์ หัวหน้าครอบครัวรุ่นปัจจุบัน ให้สัมภาษณ์วันนี้(21)ว่า งานฉลองวันอีดปีนี้มีญาติมิตรมารวมตัวกันถึง 683 คน จาก 100 ครอบครัวที่สืบเชื้อสายมาจาก โต๊ะ นาย ดิน (Tok Nai Din) ผู้ก่อตั้งหมู่บ้าน กัมปง ปายา ปาห์ลาวัน ในรัฐเกดะห์
       
       “เราทราบแค่ว่า (โต๊ะ นาย ดิน) เดินทางมาจากเมืองไทยเมื่อปี 1792 และสุสานของท่านก็อยู่ในหมู่บ้าน ปายา ปาห์ลาวัน ท่านอาจเคยร่วมทำสงครามกับสยามเมื่อปี 1821 ด้วยก็เป็นได้” ชัค์ อาลุดดิน เผย โดยอ้างถึงเหตุการณ์ที่สยามส่งกองทัพไปปราบหัวเมืองไทรบุรี เมื่อปี 1821

ALAMAT AJK KELUARGA 2009